Archive | October 2014

Lirik Nasyid: Nadamurni – Pemimpin Yang Adil

Pemimpin yang adil sangat dikehendaki
Penyelamat ummah dunia dan akhirat
Tiada keadilan ummat kan huru-hara
Pemimpin menanggung dosa rakyatnya

Pemimpin yang adil orangnya tawadhuk
Boleh duduk sama dengan rakyat-rakyatnya
Kehidupannya tidak jauh beza dengan rakyat
Kepentingan rakyat lebih utama

Dia boleh ditegur oleh rakyat-rakyatnya
Kasih sayang terserlah di mukanya
Sombong dan takabbur tidak ada pada dirinya
Rakyat taat dan sayang padanya

Kepentingan rakyat sangat dijaga
Wang rakyat dan negara tidak disalah guna
Rasuah dan kemungkaran sangat dijauhinya
Rakyat diajak mentaati Allah

Pemimpin yang adil mengutamakan akhirat
Mengingatkan rakyat tipu dunia
Akhlak yang mulia pakaian dirinya
Rakyat hormat bukan takut padanya

Pemimpin-pemimpin di akhir zaman
Kebanyakan pencetus huru-hara
Untuk melindungi kesalahan dirinya
Dia tuduh orang melakukannya

Mana nak dicari pemimpin yang begini…

Advertisements

Di Zaman Apa Kita Berada

Sesungguhnya Allah mengatur alam ini dengan suatu pengaturan yang rapi dan tersusun. Penciptaan alam ini ada mulanya dan ada akhirnya dengan cara dan masa yang telah ditentukan-Nya. Kita sebagai makhluk hendaklah menyedari tentang hakikat ini, dengan merenung hikmah dan pengajaran di sebaliknya agar dapat bertindak tepat sesuai dengan kehendak Allah.

Oleh kerana itu sentiasa ada peringatan dari Rasulullah SAW untuk umatnya agar menyedari di zaman apa dia berada dan bagaimana dia harus bertindak demi menyelamatkan Iman dan Islamnya.

Rasulullah SAW bersabda :

“Telah berlaku Zaman Kenabian ke atas kamu, maka berlakulah Zaman Kenabian itu sebagaimana yang Allah kehendaki, kemudian Allah mengangkat zaman itu. Kemudian berlakulah Zaman Khalifah yang berjalan sepertimana Zaman Kenabian. Maka berlakulah Zaman Khalifah itu sebagaimana yang Allah kehendaki, kemudian Allah mengangkatnya. Kemudian berlakulah zaman pemerintahan yang menggigit. Berlaku zaman itu seperti yang Allah kehendaki. Kemudian Allah mengangkatnya juga, kemudian berlakulah Zaman Diktator (zaman penindasan dan penzaliman), dan berlakulah zaman itu sebagaimana yang Allah kehendaki. Kemudian berlaku pula Zaman Khalifah yang berjalan di atas cara hidup Zaman Kenabian,” [H.R. Imam Ahmad, Bazzar dan Attabrani dari Abu Huzaifah Al-Yamani]

Hadith di atas jelas menunjukkan bahawa umat Rasulullah SAW akan menempuh 5 zaman secara bergilir-gilir sebelum dunia kiamat yakni:

1. Zaman Kenabian (Nubuwwah) dan rahmat
2. Zaman Khulafaurrasyidin dan rahmat
3. Zaman pemerintahan yang menggigit (kerajaan-kerajaan Islam)
4. Zaman Fitnah (kerosakan) dan Kegelapan
5. Zaman Khalifah atau Ummah kedua yang berjalan di atas cara hidup zaman kenabian yakni zaman pemerintahan Imam Mahdi dan Nabi Isa.

Zaman Nubuwwah (Kenabian) dan Zaman Khulafaurrasyidin

Zaman ini adalah zaman pemerintahan di bawah Rasulullah dan zaman pemerintahan di bawah khalifah 4 (Sayyidina Abu Bakar as Siddiq, Sayyidina Umar ibnu Khattab al Faruq, Sayyidina Uthman bin Affan, dan Sayyidina Ali). Dua zaman pertama ini mempunyai banyak persamaan, dan dikenali juga sebagai Zaman Ummah Pertama.
Iman umat Islam ketika itu sangat kukuh. Menyebut nama Allah saja mampu menggetarkan hati mereka. Cinta dan takutnya kepada Allah tergambar pada setiap perkataan dan perbuatan mereka. Secara umum ciri-ciri zaman ummah pertama ini dapat diketahui sebagai berikut:

– Ibadah mereka sangat banyak. Solat, puasa, zikir dan wirid susah ditandingi banyak dan khusyuknya.
– Ukhuwah dan kasih sayang sangat padu, setiap orang mencintai saudaranya seperti mencintai saudara sendiri.
– Jihad dan mati syahid menjadi idaman dan cita-cita. Mereka akan sangat merasa dukacita jika tidak diizinkan untuk pergi ke medan jihad.
– Akhlak menjadi perhiasan diri, mereka mampu berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat kepada mereka.
– Masyarakat dan negara Islam dapat dibangun sehingga layak digelar sebagai negara yang aman makmur dan mendapat keampunan Allah.
– Tamadun dan pembangunan rohani mencapai zaman puncaknya.
Islam berhasil menaklukkan dua imperium besar dunia yang sedang berkuasa saat itu (kerajaan Romawi dan Persia) untuk kemudian memayungi ¾ dunia.

Zaman Pemerintahan Yang Menggigit

Zaman yang berlaku setelah khalifah 4 (Khulafaurrasyidin), dan berakhir setelah jatuhnya kekhalifahan Uthmaniyyah Turki pada tahun 1924. Pada zaman ini pemerintahan Islam masih wujud, namun sangat sedikit pemimpin yang benar-benar berhasil. Di antara pemerintah yang benar-benar berhasil adalah:

1) Sultan Muhammad al Fateh, yang berhasil mewujudkan janji Rasulullah untuk merebut kota Konstantinopel (sekarang Istanbul).

2) Sultan Salahuddin al Ayyubi, yang berhasil menghentikan perang salib (Crusader)

Zaman Fitnah atau Zaman Kerosakan

Zaman ini diawali dengan jatuhnya kekhalifahan Islam terakhir, yaitu kekhalifahan Turki Uthmaniyyah pada tahun 1924. Zaman ini masih berlaku sampai ke hari ini.

Zaman ini merupakan zaman kerosakan dan kegelapan. Pada zaman ini umat Islam jatuh ke dalam jurang kehinaan yang berpanjangan, yang merupakan akibat dari kelalaian dan angkara murka yang terjadi di dunia Islam, sehingga Allah biarkan mereka. Hal ini sesuai dengan janji Allah bahawa Allah hanya akan menjadi pembela kepada orang-orang bertaqwa.

Ciri-ciri zaman fitnah ini adalah :

1. Negara Islam satu persatu mulai jatuh dan dijajah oleh orang kafir.
2. Akidah umat Islam pada saat itu sangat rapuh, ada di antaranya Islam di waktu pagi dan kafir di waktu petang
3. Ibadah sangat lemah, solat, puasa dan membaca Al-Qur’an tidak lagi diamalkan secara bersungguh-sungguh atau bahkan diamalkan sama sekali.
4. Ukhuwah sesama Islam sangat lemah sehingga terjadi peperangan dan pembunuhan sesama umat Islam.
5. Orang kaya sangat kikir (kedekut), manakala orang miskin tidak sabar dan hasad dengki.
6. Penyakit cinta dunia dan takut mati sangat tebal dan mewabak dalam hati umat Islam.
7. Jenayah dan kemungkaran yang terjadi dalam masyarakat Islam hampir tidak ada bezanya dengan apa yang terjadi di kalangan masyarakat yang bukan Islam.
8. Akhlak umat Islam sangat lemah dengan berleluasanya hasad dengki, umpat mengumpat, tuduh menuduh, caci-mencaci dan saling mengkafirkan sesama umat Islam.
9. Wanita-wanita Islam telah dicabut rasa malunya dengan bertingkah laku tidak senonoh, menampakkan aurat di depan umum, menari dan menyanyi tanpa menjaga harga diri.
10. Umat Islam terhina di seluruh aspek kehidupan. Politik, ekonomi, pendidikan, perubatan, pertanian, dan lain-lain, sehingga umat Islam terpaksa bergantung pada sistem kufur dan fahaman (isme) buatan manusia.
11. Sedikit demi sedikit cara hidup umat Islam telah mengikuti cara hidup orang-orang Yahudi dan Nasrani.
12. Terjadi gejala-gejala buruk dan keji di tengah-tengah masyarakat Islam seperti dadah, homoseks, lesbian, dan lain-lain.

Namun kemungkaran yang sedang terjadi di zaman fitnah ini tidak melemahkan keyakinan dan semangat perjuangan segolongan manusia yang tetap pendiriannya. Mereka bukan saja mampu mempertahankan identiti Islam di kalangan mereka, bahkan mereka gigih berjuang untuk memperbaiki masyarakat. Inilah golongan-golongan yang lemah tetapi mempunyai keimanan dan keyakinan yang kuat dan kukuh serta perjuangan yang padu.

Rasulullah SAW bersabda :

“Sentiasa ada di kalangan umatku satu thoifah yang akan menzahirkan kebenaran dan tidak dapat dibinasakan oleh orang-orang yang tidak suka disisi mereka sampailah hari kiamat”

Namun untuk menghidupkan suasana Islam di tengah-tengah kerosakan dan kegelapan zaman zaman fitnah ini bukanlah suatu kerja yang mudah. Thoifah-thoifah Islamiyah ini sentiasa diuji dan ditentang dengan berbagai macam fitnah dan ancaman. Tepat sekali sabda Rasulullah yang mengatakan bahwa Islam akan kembali asing.

Namun walaupun begitu, Islam akan kembali kuat dan memusnahkan segala bentuk kekufuran sebagaimana Rasulullah dulu berhasil melakukannya iaitu dengan jalan berdakwah dan mendidik hati manusia. Inilah langkah-langkah awal menuju zaman Imam Mahdi dan Nabi Isa yang merupakan peringkat zaman terakhir yang akan dialami umat Islam sebelum hari kiamat, setelah sekian lama umat Islam mengalami zaman fitnah.

Zaman Khalifah Akhir Zaman Atau Zaman Ummah Kedua

Zaman Khalifah kedua ini adalah zaman pemerintahan Imam Mahdi dan Nabi Isa. Zaman ini diawali dengan munculnya Imam Mahdi, kemudian disusuli munculnya nabi Isa a.s yang akan mengalahkan Dajjal. Zaman ini berakhir ketika seluruh orang Islam di muka bumi diwafatkan, yang kemudian akan dilanjutkan dengan kiamat besar.

Di zaman ini Islam akan kembali lagi ke zaman kegemilangan dan keemasannya seperti di zaman Rasulullah dan Khulafaurrasyidin. Islam dapat menguasai dunia dan kembali menjadi penguasa sejagat.
Rasulullah SAW bersabda :

“Sebelum hari kiamat datang pastilah Islam itu bangun kembali walaupun antara mulanya Islam bangun dan mulanya kiamat hanya sekadar masa memerah susu. Zaman ini berlaku selama 40 tahun dan barulah dunia ini akan dibinasakan (kiamat) oleh Allah”

Kebangkitan Islam zaman ini akan sampai kepada puncaknya apabila berpadunya ketinggian kerohanian umat Islam dengan kecanggihan teknologi di bawah dua pemimpin besar umat Islam yaitu Imam Mahdi dan Nabi Isa.

Ciri-ciri zaman ini:

• Islam dapat mencapai keagungannya kembali seperti yang telah dicapai oleh Rasulullah SAW 14 abad yang lalu.
• Dunia seluruhnya akan kembali aman dan damai, keadilan akan kembali ditengakkan setelah sekian lama dipenuhi dengan huru-hara dan kezaliman.
• Hati orang-orang miskin dan kaya dipenuhi dengan sifat redha dan kanaah sehingga tidak seorang pun yang mau menerima sedekah.
• Harta-harta yaang melimpah ruah akan dibagi-bagikan dengan adil dan merata.
• Umat Islam hidup dengan penuh kasih sayang dan cinta-mencintai satu sama lain.
• Aqidah, ibadah dan seluruh aspek kehidupan masyarakat Islam berjalan sepenuhnya di atas landasan syari’at Nabi Muhammad SAW.
• Segala fitnah dan maksiat, riba, zina minuman keras dan lain-lain kekufuran berhasil diperangi dan dimusnahkan.

Siri Kuliah Kesedaran Islam oleh Abuya Ashaari Muhammad.

Lirik Nasyid: Sejarah Pengorbanan (Haji)

Artis: Mawaddah
Album: Hikmah Haji (2004)

Haji mengingatkan kita sejarah
pengorbanan
Pengorbanan yang ikhlas, agung lagi suci
Kerana Allah Nabi Ibrahim sembelih anaknya
Nabi Ismail kerana Allah nyawa tebusannya

Sejarah berkata lagi tentang pengorbanan itu
Siti Hajar kerana Allah, taatkan suami tinggal sendiri
Tinggal di Tanah Haram, suami datang setahun sekali
Di tanah kering kontang, hanya tawakal kepada Ilahi

Tatkala Nabi Ismail lahir teruji lagi
Air susunya telah pun kering sama sekali
Siti Hajar mencari air ke hujung ke pangkal berlari-lari
Dari Safa ke Marwah beberapa kali

Aduh, hatinya cemas anak kecilnya tiada rezeki
Tapi hatinya teguh kepada Allah, yakin sekali
Di dalam mencari-cari, terpancar air dari bumi
Berkat dari tendangan kaki anaknya bakal nabi

Dia pun mengumpul air sambil bersyukur
Dengan menyebut, zam-zam, zam-zam
Itulah dia air zam-zam yang kekal hingga ke hari ini
Mukjizat seorang nabi berkat isterinya

Sudahkah kita mengambil pengajaran dari cerita ini
Cintakan Allah menegakkan agamanya, wajib berkorban
Taat, sabar dan tawakal jadikan pakaian
Cintakan Allah pengorbananlah sebagai bukti

(Ulang rangkap 1)