Archive | March 2014

Sajak: Akal Manusia

Bagaimana akal nak berperanan dalam alam yang tidak masuk akal?

Lebih-lebih lagilah, akal tak dapat berperanan di alam-alam yang lebih tinggi.
Akal tak dapat masuk alam jabarut.
Akal tak dapat masuk alam malakut.
Akal tak dapat masuk alam lahut.
Akal tak dapat masuk alam barzakh, alam Akhirat dan sebagainya.

Bukan sahaja alam-alam ini tidak masuk akal,
akal pun tak dapat masuk alam yang seperti ini.

Kalau dalam alam-alam seperti ini pun akal tak dapat masuk dan tidak boleh berperanan, apakah halnya dengan perkara yang bukan alam.
Kerana segala alam itu adalah ciptaan

Orang Islam mesti hidup roh dan hatinya.
Tidak cukup orang Islam hanya menjadi orang akal.
Dia mesti juga menjadi orang rohani.
Barulah dia akan dapat faham dan yakin perkara-perkara yang tersirat dan maknawi dan perkara-perkara ghaib dan tersembunyi yang di luar logik.

Orang akal dinamakan juga orang dunia.
Ini kerana orang yang menggunakan akal semata-mata tidak dapat meneroka alam lain selain alam dunia.
Orang akal juga dikenali sebagai orang sekular.
Kerana sekularisme bermaksud “dunia untuk dunia” atau “dunia habis di dunia”.
Sekularisme tidak mengaitkan hal dunia dengan hal Akhirat.

Fahaman sekularisme menafikan adanya akhirat.

Ilmu orang akal sebenarnya cetek dan tidak sehebat mana.
Hanya setakat ilmu lahiriah dan ilmu dunia sahaja.
Ilmu orang rohani lebih seni, lebih tinggi dan lebih dalam.
Ilmunya sampai kepada hakikat sesuatu perkara.
Orang akal ibarat kanak-kanak.
Mampu membina jambatan di antara dua benua, sudah melonjak-lonjak dengan kemegahan.

Orang rohani mampu membina jambatan dua alam tetapi merendah diri , tawadhuk dan malu dengan Tuhan.

Hasil kerja orang akal juga tidak ke mana.
Bina punya bina, bina punya bina, satu hari nanti akan runtuh musnah jadi debu.
Itulah nilai hasil kerja orang akal. Semuanya akan jadi debu.

Advertisements