Archive | September 2013

Lirik Nasyid: Rasa Bertuhan

Artis: Mawaddah
Album: Hidup Bertuhan

Kalau manusia mengenali Tuhannya
Hancur luluh hatinya
Lembutlah jiwanya
Tak sempat mengingati perkara yang lain
Hati dan jiwanya semata-mata terpaku
Dengan Tuhannya

Jika manusia mengenali kehebatan
Keagungan Tuhannya
Kecutlah perutnya
Kalau manusia sentiasa sedar
Pendengaran, penglihatan dan pengetahuanNya
PengetahuanNya…

Tuhan tidak pernah lekang dari manusia
Nescaya manusia itu tawadhuk
Merendah diri di bumi Tuhannya
Aaa…
(Ulang)

Jika manusia rasa bertuhan hidup di hatinya
Matilah angan-angan
Takut pun datang menerpa di hatinya
Manusia akan sibuk dengan dirinya
Tak sempat memikirkan diri orang lain
Takut dan bimbang
Tak sempat mengumpat

Aduh! Kalau Tuhan sentiasa di hati
Perasaan bertuhan mencengkam di hati
Mengenang pula nikmat-nikmat Tuhan yang banyak
Bertambah perasaan cinta dan takut

Cinta kerana nikmat dan kasih sayangNya
Takut kalau nikmat ditarik semula
Kalau membuat dosa akan diazabNya
Akan diazabNya…

Begitulah kalau seseorang hamba
Mengenali Tuhannya
Hatinya sangat sibuk dengan Tuhannya
Dunia dan nikmatnya tidak mempengaruhinya
Sekalipun dunia di tangannya…

(Ulang rangkap 3, 5, 6 dan 7)

Advertisements

Lirik Nasyid: Tholut (Etihad)

Tidakkah engkau ketahui wahai Muhammad
Tentang kisah ketua-ketua dari Bani Israil
Selepas wafatnya Nabi Musa

Ketika mereka berkata kepada
Seorang nabi mereka
Lantiklah seorang raja untuk kami
Supaya boleh kami berperang

Berperang, boleh berperang
Bersama-sama dengannya
Pada jalan Allah…Allah

Nabi mereka menjawab
Tidakkah nanti jika kamu kelak
Diwajibkan berperang
Kamu tidak akan berperang

Mereka berkata
Mengapa pula kami tidak akan
Berperang pada jalan Allah
Sedang kami telah diusir
Dari kampung halaman kami
Dan dari anak-anak kami

Aaa…
Maka apabila perang itu diwajibkan
Atas mereka
Mereka membelakangkan kewajipan itu
Kecuali sebahagian kecil dari mereka
Mereka…

Dan ingatlah Allah Maha Mengetahui
Akan orang-orang yang zalim

Allah Maha Berkuasa atas apa yang dikendakinya 3X

(Ulang dari rangkap 4)

Tafsir Surah Al-Baqarah: Ayat 246

Artis: Etihad
Album: Pembela Al-Qur’an (Generasi Harapan)

Lirik Nasyid: Terima Kasih Wahai Nabi

(Iyah)
Terima kasih wahai Nabi
Baiknya Allah kerana memberikanku
Seorang Nabi, seorang Nabi

(Jun)
Nabi itulah, dia yang terlalu menyayangi
Dan menginginkan keselamatan untukku

(Khaulah)
Dan membimbangkan kecelakaan menimpaku

(Humam)
Sanggup menangis seribu tahun
Untuk nasib baiknya diriku
Tuhan mencipta, Tuhan ‘owner’
Sedangkan Nabi pelaksana
Untuk menyelamatkan aku

(Fatim)
Nabiku lah doktorku
Nabiku lah guruku
Nabiku lah pemimpinku
Nabiku lah ibu ayah rohku

(Ajwad)
Nabiku lah doktorku
Nabiku lah guruku
Nabiku lah pemimpinku
Nabiku lah ibu ayah rohku

(Barirah)
Ya Rasul, Nabi akhir zaman
Sampai hati mereka memisahkan
Aku darimu,
Aku darimu…

(Adib)
Kata mereka kenabianmu sudah tiada lagi,
Seelok kewafatanmu

(Khaulah)
Maka sekian lamanya aku ketiadaanmu

(Ajwad)
Oh betapa sesatnya fikiran, perasaan dan fizikalku
Sehinggalah Allah yang Maha Baik
Menemukan aku kembali dengan Nabiku

(Khaulah)
Nabiku lah kerinduanku
Nabiku lah kekasihku
Nabiku lah junjunganku
Nabiku lah hidup matiku

(Jun)
Nabiku lah kerinduanku
Nabiku lah kekasihku
Nabiku lah junjunganku
Nabiku lah hidup matiku

(Semua)
Aaa…aaa…aaa…aaa…

(Fatim)
Maka perjuangan Rasulullah
Yang ku perjuangkan ini
Sebagai perjuangan yang dijanjikan
Tuhanku dan Nabiku

(Humam)
Tidaklah akan kalah-kalah lagi
Kerana bersamaku Nabi,
Dia tidak akan datang
Melainkan untuk menang

(Barirah)
Maka kemenangan demi kemenangan
Yang aku alami
Yang aku alami…

(Semua)
Nabiku lah doktorku
Nabiku lah guruku
Nabiku lah pemimpinku
Nabiku lah ibu ayah rohku

Nabiku lah kerinduanku
Nabiku lah kekasihku
Nabiku lah junjunganku
Nabiku lah hidup matiku

Lirik: Ummu Fathiyyah
Artis: Generasi Harapan

Lirik Nasyid: Selamat Pengantin Baru (Mawaddah)

Artis: Mawaddah
Album: Hidup Bertuhan

Selamat, selamat pengantin baru
Berhadapan dengan kehidupan baru
Pengantin baru walaupun ada hiburan
Di sana ada kehidupan mencabar (2X)

Suami isteri jangan anggap hanya hiburan
Tapi ia merupakan tanggungjawab
Ia perlukan ketabahan, kesabaran
Kasih sayang, rasa bersama, bekerjasama (2X)

(Ulang rangkap 1)

Anak kunci kedamaian, kebahagiaan cintakan Tuhan
Bertolak ansur, bermaafan perlu kekalkan
Takutkan Tuhan hendaklah disuburkan
Perisai menolak kejahatan (2X)

(Ulang rangkap 1)

Suami adalah ketua keluarga
Isteri, anak-anak hendaklah taat setia
Panduan keluarga adalah syariat Tuhan
Hidup dicucuri berkat dan rahmat Tuhan (2X)

Begitulah panduan suami isteri
Terutama pengantin baru
Yang baru berdiri sendiri
Nasihat ini diamal dihayati

Nasihat ini diamal dihayati
Rumahtangga aman damai
Rumahtangga aman damai
Hingga…ke mati

Selamat pengantin baru…

Lirik Nasyid: Marilah Berkasih Sayang

Hati telah lama gersang
Dari siraman kasih sayang
Kerana hujan iman sudah lama tidak turun
Kita tanamkan kembali
Budi penyiram kasih
Agar hati yang gersang
Gembur dan subur lagi

Marilah kita jalinkan kasih sayang sesama kita
Ia telah lama hilang tambah gersang di hati ini
Kita siram kembali dengan air iman yang suci
Dengan menabur budi kepada semua manusia

Bila hati gembur dan subur semula
Benih mahmudah akan tumbuh kembali
Ia kan berdaun subur dan berbuah
Memberi manfaat semula kepada penghuni taman yang resah

Jangan kita biarkan hati ini
Gersang dari kasih sayang
Manusia akan terumbang ambing
Hidup di dunia ini
Pangkat dan kekayaan tiada erti
Bila kasih sayang tak dimiliki

(Ulang c/o)

Berkasih sayang perintah Allah
Di antara sifat Allah
Kasih kepada hamba-Nya

Allah sangat sayang
Kepada hamba yang berkasih sayang
Jalinkanlah kasih sayang untuk keredhaan-Nya

Hati sudah lama menderita kekosongan kasih sayang
Tanamkan semula jangan biarkan
Jangan biarkan berlama-lama

Sudah lama manusia hidup dalam derita lagi sengsara
Ayuh kita suburkan semula
Kasihkan sesama, sama manusia
(Ulang c/o)