Kini Ku Temui Kekasihku…

Aku memulakan tulisan ini dengan linangan air mata. Hatiku sebak sekali. Rasa yang berkecamuk di dalam hati, hanya Tuhan yang Maha Mengetahui.
Sudah lama ingin ku coretkan tentangnya, tapi hati, ku kira belum bersedia. Hinggalah kini aku benar-benar pasti akan apa yang sedang hatiku ini rasakan. Aku kira, hampir tidak ada orang yang sedang sibuk memikirkan dan merenungkan akan satu hakikat yang Maha Besar.

Perihal seorang lelaki yang telah menangis hampir lebih seribu tahun lamanya. Menangisi akan nasib orang-orang kesayangannya yang kini telah menjadi tawanan musuh hingga mereka itu semua tidak lagi terhubung dengannya. Padahal jika mereka sedarlah bahawa, kehidupan mereka hari ini sepenuhnya adalah kerana dia.

Ya, dialah Rasulullah, Nabi Muhammad, Nabi akhir zaman. Tuhanlah yang mengutuskan dirinya sebagai keselamatan buat seisi alam. Kewujudannya mendahului semua yang ada di dunia dan akhirat. Dan..kewujudan semua itu adalah kerananya…

Ya Rasul..selama ini aku hanya tahu tentangmu dengan akalku. Dengan ilmu yang ku dapatkan dari sekolah. Dari penceritaan di dalam buku-buku yang ku baca. Dan juga dari lagu-lagu yang sering aku dendangkan. Tapi aku hakikatnya tidak pernah mengenal dirimu. Bersua muka aja tidak pernah, bermimpi tentangmu juga tidak. Aku hanya tahu tentang engkau sebagai nabiku, tapi tidaklah begitu serius memikirkan tentangnya kerana mungkin diriku tidak pernah melihatmu. Membuatkan aku sempat lupa bahawa engkau sebenarnya ada di sini dan di sana.

Ya..Engkau sangat sedang ada dan tidak pernah tiada. Engkaulah satu-satunya makhluk yang selalu ada di sepanjang umur dunia. Engkaulah yang selalu ada untuk mendatangkan rahmat Tuhan ke atas alam semesta. Tapi, kenapa aku seolah-seolah tidak pernah tahu tentang semua itu? Kenapa dunia hari ini tidak pernah memperlakukan engkau dengan selayaknya? Padahal engkaulah seagung-agung ciptaan yang pernah Tuhan wujudkan.

Berdosanya aku wahai Rasul.., berdosanya aku. Aku tidak pernah tahu tentang cerita bahawa engkau sedang sangat menangis melihatkan hati dan diri kami umatmu sepenuhnya kini telah dikuasai Yahudi. Yahudi yang merupakan musuh Allah dan Rasul. Yahudi yang telah Tuhan izinkan kepada mereka untuk menawan dunia hingga semuanya dapat dipalingkan dari Tuhan. Yahudi yang begitu membenci dan sangat memusuhi Nur Muhammad. Dan kerana kebencian mereka yang amat mendalamnyalah akhirnya mereka bersumpah akan ‘melenyapkan’ engkau selamanya dari dunia. Tapi mereka lupa bahawa engkau bukanlah manusia biasa yang hidup hanya dengan jasadnya. Engkau adalah nabi, pemimpin yang begitu hebat kemampuan rohnya hingga mengatasi jasadnya. Yahudi tertipu dengan kewafatannya hingga menyangka bahawa Muhammad sudah tiada. Tapi kini Yahudi itu jugalah yang sedang kepanasan menderita kerana sedar bahawa Muhammad itu sentiasa ada hanya mereka yang tidak dapat melihatnya. Malah kini Muhammad semakin hebat jauh meninggalkan musuh-musuhnya. Nur Muhammad itu kini sedang bekerja keras mengumpulkn hati-hati manusia untuk disambungkan kepadanya.

Engkau menangis Ya Rasul? Sedangkan ibu ayah hari ini pun belum tentu dapat menangisi anaknya yang dilihat telah jauh melupakan Tuhan. Pemimpin-pemimpin yang ada di dunia ini manalah ada yang pernah menangisi nasib rakyatnya yang telah berada di jurang neraka! Malah merekalah yang telah digunakan Yahudi untuk sampai berjaya membuatkan semua manusia kini begini sekali rosaknya.

Engkau bagaikan seorang ayah yang menangisi anaknya yang sedang lemas di lautan. Dan kukira tangisanmu lebih dahsyat dari itu. Masakan tidak? Engkau wahai kekasih Allah Tuhan ciptakan dirimu dengan memiliki hati seputih salju. Hati yang tidak pernah dinodai dengan sebarang unsur kejahatan. Hati yang terlalu memikirkan akan keselamatan ummatnya. Dan..dengan hati itulah engkau sedang sangat menderita melihatkan umat Islam kini sudah tidak terikat lagi dengan Nabinya. Yahudi sedang ketawa bangga kerana mengira mereka telah memenangi peperangan ini yang hasilnya telah mengorbankan jutaan hati ummat Islam. Engkau menangis lagi dan terus berdoa..

Namun kini, engkau bisa sedikit tersenyum melihatkan ada di kalangan umatmu sudah pun memiliki hati yang sangat merinduimu walaupun tidak pernah bertemu denganmu. Doamu sejak ribuan tahun kini sudah menampakkan hasilnya. Tuhan sedang mangabulkan doamu dengan menghadiahkan hati-hati manusia yang pandai menangis kerana cinta dan rindukanmu.

Tapi aku kerana baru menyedari betapa selama ini hidupku bagaikan sia-sia kerana tidak memperdulikan nabiku, baru memulai tangisanku. Tangisan penyesalan kerana terlambat mengenalimu. Sedangkan segala apa yang aku dapatkan di sepanjang hidupku ini adalah keranamu. Kenapa aku baru tahu? Tentang adanya seseorang yang sangat menyayangiku lebih dari ibu ayahku sendiri. Seseorang yang tidak pernah berhenti mendoakan aku agar hatiku ini dapat kembali ditautkan pada hatinya demi keselamatan didunia akhirat. Seseorang yang selama ini menjadi kekuatan padaku tanpa aku sedari di dalam mengharungi jatuh bangun, pahit maung berperang dengan nafsuku. Seseorang yang tidak pernah meminta apa-apa dariku untuknya, sedangkan dia telah berbuat segalanya untukku.

Walaupun begitu wahai nabi yang aku baru belajar untuk mencintaimu, aku mohon agar aku tidak pernah terlambat untuk mengisi hatiku ini sepenuhnya buatmu. Sudilah engkau berserambi di hati ini, agar hidup matiku dapat ku serahkan semuanya untuk Allah dan Rasul.

Terima kasih wahai Nabi kekasih Allah dan juga kekasihku kini di atas kesempatan ini. Merezekikan aku untuk ‘tidur baring’ tempoh hari bersamamu di Madinah Munawwarah cukup membuatkan aku malu sekali. Malu kerana baru sekarang menyedari betapa engkau sangat mencintaiku. Sedangkan aku sendiri lebih senang memberi hatiku pada dunia. Malah aku seakan prejudis saja denganmu. Apa benar engkau mampu mencintaiku sedangkan umatmu begitu ramai sekali. Apa aku termasuk di kalangan mereka yang engkau doakan? Begitulah jahatnya hati dan fikiranku yang telah dirosakkan oleh nafsu.

Tapi kini aku berjanji, akan terus menyuburkan rasa cinta ini kepadamu dengan selawat sebanyak-banyaknya ke atasmu sebagai bukti bahawa aku benar-benar ingin sekali bersamamu. Aku akan tinggalkan semua pengaruh Yahudi dan aku akan sungguh-sungguh melawan nafsu ku ini. Aku bagaikan mati hidup semula ketika kau menghulurkan harapan bahawa suatu hari nanti semuanya akan dapat kau selamatkan. Dengan apa perlu ku bayar semua ini? Dengan apa Ya Nabi? Aku tidak pernah akan mampu untuk membayarnya. Engkau tahu itu bukan? Dan aku juga tahu engkau tidak pernah meminta bayaran. Kerana yang engkau mahu hanyalah keselamatan ke atasku.

Kalau begitu, ambillah hatiku ini wahai nabi yang dirindui. Ambillah, jangan pernah lepaskan aku lagi kepada dunia. Biar aku bisa terus bersamamu selamanya. Aku sudah tidak sanggup berjauhan lagi dengan engkau. Walau sikapku belumlah membuktikan, tapi hati ini sangat menginginkan. Aku sudah penat menjadikan nafsu sebagai rujukanku yang sangat mencelakakan aku. Aku tidak mahu lagi semua itu. Tolonglah, tolonglah aku. Aku tidak pernah memenangi peperangan dengan nafsu ini, dan aku kira engkaulah yang akan memenanginya untukku.

Wahai nabi…, aku persembahkan hatiku kini untuk kau isi dengan Allah dan Rasul di dalamnya. Aku pergi menziarahi tempat di mana hatimu dibedah oleh Allah melalui Jibril dan disucikan dengan air zam-zam. Dan aku berharap agar hatiku juga dapat dibedah dan disucikan olehmu. Walaupun tidak mungkin akan memiliki hati sebersihmu, tapi mendapatkan hanya sedikit sudah memadai.

Aku akan cuba membalasnya dengan bersungguh-sungguh berjuang dan berkorban demi Allah dan Rasul..
Teruslah mengutip hati-hati kami umatmu wahai yang dirindu. Biarlah kami semuanya dapat segera dihubungkan denganmu. Bebaskanlah kami dari cengkaman nafsu yang dipengaruhi Yahudi. Selamatkanlah kami hingga sampai kepada Allah.

Kini..kutemui kekasihku…

Ya Allah sampaikanlah salam rindu kepada
Cahaya sebagai sumber segala cahaya
Rahsia segala rahsia ubat seluruh penyakit
Anak kunci segala kejayaan

Dialah yang kami sangat rindu
Nabi Muhammad yang terpilih, keluarganya yang suci
Serta para sahabat yang menjadi pilihan
Sebanyak bilangan nikmatMu dan kemuliaanmu Ya Allah…

Nukilan: Bonda Ummu Jah ᴬᴿ

Advertisements

Leave a Reply Please...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s