Aku Komen…

Aku bukanlah seorang yang pernah berkecimpung dalam hal-hal kewartawanan atau dunia media ni. Tapi aku tergerak untuk menulis sedikit tentangnya. Melihatkan atau membaca akhbar hari ini pun sudah memualkan tekak yang membaca. Tak kiralah isu semasa ke, politik ke, hiburan, hatta bidang agama pun terheret sama.

Akhbar atau media-media cetak sekarang terdiri daripada berbagai kategori dari sudut pengisiannya. Pembacanya juga terdiri daripada berbagai lapisan masyarakat.

Oleh kerana sekarang ini era internet, ditambah pula dengan kebanjiran produk-produk telefon pintar atau smartphone yg memudahkan internet diakses dari mana-mana pada bila-bila masa, maka wujudlah pula media baru iaitu blog, laman sosial, laman web dan sebagainya.

Oleh yang demikian, akhbar-akhbar semakin kurang sambutannya. Bahkan walaupun syarikat akhbar juga mempunyai laman web tersendiri, mereka terpaksa bersaing dengan media-media baru yang kian merecup tumbuh. Wartawan-wartawan tanpa tauliah, bebas membuat berita di blog atau laman sosial masing-masing. Tak kiralah isu apa sekalipun, asalkan beritanya menarik, boleh saja diakses tanpa sekatan.

Ini membuatkan media-media utama semakin kehilangan(?) pembaca. Ditambah pula dengan nilai berita-berita yang dipaparkan, menambahkan lagi alasan untuk pembaca malas membazir seringgit dua untuk mendapatkan akhbar yang akhirnya jadi bahan pencucuh dapur gas je.

Menyebut tentang berita-berita yang disiarkan, membaca saja akhbar, aku seperti ‘membaca’ perihal wartawan yang terdesak mencari berita untuk dimuatkan dalam akhbar. Jadi, bila wartawan sudah terdesak cari berita, atau dirasakan macam keuntungan semakin merudum, terpaksalah membawakan berita-berita yang menarik walaupun kurang sahih.

Pada masa yang sama, masyarakat Malaysia ini, ada pembaca yang buta-buta je terus ‘termakan’ apa yang akhbar-akhbar paparkan. Pembaca yang sekolah tak habis, duduk ceruk kampung, ilmu agama pun kurang, buta IT pulak tu,.. mereka inilah yang takkan pergi selidik search kat google utk tau kesahihan sesebuah berita. Percaya je terus.

Lebih teruk lagi kalau berita itu disampaikan pula kepada kawan-kawan, ahli keluarga, saudara mara, jiran tetangga yang mempunyai tahap pemikiran yang sama. Parahla jawabnya. Berita yang tak sahih tadi dah diset dalam minda masing-masing. Nak betulkan balik bukannya senang.

Cerita politik yang tak pernah bernoktah, skandal sana sini, fitnah-memfitnah, tuduh menuduh, kata mengata, cerita-cerita aib, gejala-gejala sosial, gambar-gambar dan gosip-gosip artis yang menjolok mata, laman nombor ekor; semuanya anda boleh dapatkan dalam senaskhah akhbar.

Jadi di sini,di sudut manakah yang boleh dipercayai kesahihan akhbar itu sedang pada masa yang sama membawa fitnah, maksiat dan kemungkaran? Lebih parah lagi jika wartawan-wartawan mendapat upah untuk menjatuhkan seseorang tokoh atau pertubuhan. Akan terdedahlah cerita-cerita yang tidak patut langsung ditatap oleh masyarakat awam.

Sepatutnya, akhbarlah yang paling menjadi wadah untuk mendidik masyarakat. Berita-berita yang dibawakan sepatutnya menjadi bahan rujukan bukan sekadar isu semasa dalam dan luar negara, tetapi juga menjadi penghubung antara masyarakat dengan pemimpin. Akhbar juga sepatutnya menjadi pendamai antara tokoh-tokoh atau pertubuhan-pertubuhan atau parti politik yang sedang berperang, bukannya mencurahkan minyak ke dalam api.

Namun, kesalnya akhbar sekarang lebih suka memaparkan isu-isu yang panas untuk menarik perhatian pembaca. Soal dosa pahala sudah tiada dalam senarai perkara yang patut diambil kira. Jelaslah di sini, akhbar atau media lebih meniru gaya Barat dalam menulis, mengulas atau mempersembahkan sesuatu isu. Iaitu mementingkan keuntungan wang, populariti, daripada memikirkan soal pengisiannya. Akhbar-akhbar lebih memaparkan isu semasa dan gejala masyarakat tanpa pernah memikirkan penyelesaiannya.

Pernah tak kita termimpi untuk membaca akhbar yang penuh dengan berita kasih sayang, berbaik-baik. Yang ada juga, hanya cerita-cerita yang menginsafkan, mendidik jiwa, bahkan menambah rasa takutkan Tuhan dalam hati setiap yang membacanya!

Bilakah akan terjadi akhbar-akhbar membawa khabar gembira tentang syurga dan khabar duka dan ancaman neraka? Apa mustahilkah?

Tidak. Tak mustahil ini terjadi, kalau akhbar benar-benar menjadi saluran untuk mendapatkan maklumat yang tepat, berita-berita yang memberi manfaat, seterusnya menjadi penghubung antara pemimpin dengan rakyat.

Ini bertitik tolak daripada para pendokong dunia kewartawanan itu sendiri. Kalaulah para wartawan yang menulis sesuatu berita dengan penuh takutkan Allah, berita-berita yang tak manis didengar pasti tidak akan muncul lagi di dada-dada akhbar.

Oleh itu saya ingin mengajak diri saya dan para pembaca khususnya para penulis berita untuk kita sama-sama takutkan Allah. Agar kita lebih berhati-hati dalam menulis. Jangan sampai tersalah tulis hingga mengakibatkan huru hara dan perpecahan berlaku di dalam masyarakat dan negara. Sekian untuk kali ini. Moga ada manfaat untuk kita bersama. Ampun maaf.

Dari pena: harumsyurga

Advertisements

Leave a Reply Please...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s