Syukurku…

Salam semua, moga ceria selalu

Dulu waktu masih kanak-kanak, aku suka minum air milo pekat. Kalau mak bancuh air milo yang cair atau tawar, sumpah aku tak nak minum. Lebih-lebih lagi bila aku besar sikit, iaitu dah pandai baca tulisan kat plastik milo tu, sukatan bancuhannya, aku ikutlah bulat-bulat. Kalau terkurang sikit je pun milo nye, aku rasa macam tak sempurna, macam bukan air milo.

Hinggalah aku besar sikit lagi. Iaitu bila aku meningkat remaja, ada sorang kakak dalam dorm aku suka minum milo kosong. Syaratnya milo kena 5 sudu teh atau lebih kurang 3 sudu makan. Aku pun dengan penuh ber’ISO’ tinggilah kononnya ni, ikut jela kaedah yang kakak tu ajarkan. Balik rumah pun, aku pun meng’apply’kanla ilmu yang aku baru dapat tu. Lantas mak pun marah, kalau macam tu, tak sampai seminggu pun habisla milo ni jawabnya…! Aku pun dengan penuh ego+mengada-ngada, lawanla cakap mak. Konon dah pandai sangat. Aduhai.

Lantas, bila aku semakin dewasa, aku mempunyai taste yang lain pula, iaitu milo yang cair saja, bahkan kosong tanpa susu. Kalau terlebih manis sikit, aku tawar hati untuk minum. Hehe.

Kini, setelah benar-benar dewasa (ceh), aku dah makin matang dalam bercitarasa(?). Aku melihat, sekarang kalau aku nak minum milo, dah takde masalah dah walaupun air milo tu tak cukup milo atau susu. Walaupun tawar atau cair saja, aku terima seadanya. Aku minum juga penuh nikmat dan syukur. Aku merasakan, syukurla dapat minum milo.

Seriously, kisah di atas adalah benar, yang aku saja nak kongsikan kepada semua. Bahawa, yang penting adalah rasa syukur. Setakatla air milo, tapi kalau kita tak mampu untuk bersyukur, air milo tu lah yang akan kita salahkan. Sedangkan soal tak cukup milo, atau susu, itu dah jadi soal kedua. Yang penting, syukur. Syukur itulah yang akan meletakkan hati kita dalam keadaan berlapang dada dengan nikmat yang Allah beri. Tiada keluhan, tak puas hati. Tenang dan redha.

Itu sebagai satu tamsilan saja. Banyak lagi contoh lain yang boleh kita buat. Tapi cukuplah air milo sebagai contoh terdekat, yang aku minumnya hampir setiap hari.

Pernah, aku duduk di asrama, yang mana susahnya nak dapatkan air milo waktu tu. Jadi, aku jarang minum milo. Lantas, bila sekali aku dapat minum, walaupun serba kekurangan, aku terasa nikmatnya…!

Jadi, sekarang ini, selagi sedang mendapat nikmat udara yang Allah berikan tanpa perlu dibayar, selagi itu marilah kita bersyukur. Rupa-rupanya, nikmat yang kita kecapi selama ini, sedikit saja yang kita syukuri berbanding dengan nikmat yang kita minta, tapi Allah belum beri.

Setakat ini saja untuk kali ini. Moga kita termasuk di kalangan hambaNya yang sedikit, iaitu yang bersyukur. Amin.

Advertisements

Leave a Reply Please...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s