Sajak: Kemenangan Perjuangan Kebenaran

Oleh: Abuya Ashaari Muhammad

Sudah menjadi Sunnatullah
perjuangan yang sesat dan batil
cepat diberi kemenangan
Lihatlah sahajalah sejarah
di antara perjuangan para rasul
dengan perjuangan Namrud, Firaun dan Abu Jahal
siapa dahulu mendapat kemenangan?
Perjuangan para rasul
didahulukan dengan kekalahan
apakah ia salah
tolong ambil perhatian
Awaslah!
Kalau ada satu jemaah atau satu parti
diberi kemenangan lebih dahulu
janganlah anggap itu kebenaran
Kerana apa yang berlaku di dalam sejarah
yang batil lebih dahulu diberi kemenangan
Oleh itu salah tidak mesti kalah
yang benar tidak mesti menang
dan mendapat kejayaan

Mengapa kebenaran didahului dengan kekalahan?!
Ia sudah tentulah mempunyai banyak hikmah
yang tersirat kalau kita faham
Pertama: Kebenaran mestilah melalui pendidikan,
mendidik melalui masa yang panjang baru menang
Kedua: Para pejuang mestilah diuji lebih dahulu
dengan kesusahan dan penderitaan untuk tapisan
agar dapat orang yang benar-benar bertaqwa
Ketiga: Berlama-lama itu untuk mereka
diberi pahala yang besar
ini lebih penting dari menang
menang hanya nikmat dunia
pahala adalah di Akhirat
Keempat: Supaya terasa bahawa kebenaran itu
adalah sangat mahal hingga bersusah payah
baru diberi kemenangan
Kelima: Diuji dan panjang masa baru menang
supaya dapat orang yang benar-benar ikhlas
di dalam perjuangan
Keenam: Diuji dengan teruknya
dan panjang pula perjuangannya
supaya orang yang berlakon
dan hendak mencari peluang dan ambil kesempatan
tidak boleh bertahan lama
akhirnya terbuka juga tembelang
Ketujuh: Supaya benar-benar terpisah
di antara orang Tuhan dengan orang syaitan
Kelapan: Berlama-lama berjuang baru mendapat kemenangan
supaya berlaku tapisan demi tapisan
hingga tinggal sedikit
yang tidak logik lagi mendapat kemenangan
supaya nampak bahawa kemenangan itu dari Tuhan
bukan dari tenaga pejuang
agar para-para pejuang merendah diri
dan tidak sombong serta bersyukur kepada Tuhan
Kesembilan: Agar yang tinggal itu pilihan dari pilihan
agar kebenaran itu diberi kepada orang
yang benar-benar baik
yang telah menjual dunianya untuk Akhiratnya
setelah mereka berkuasa,
mereka benar-benar boleh berkhidmat untuk Tuhan
dan kepentingan insan
bukan kepentingan peribadi, keluarga dan kroni-kroni
hingga mereka disayangi oleh orang
Kesepuluh: Supaya mereka diberi kemenangan
dan terus disambung oleh generasi kemudian
berkurun-kurun lamanya
kerana berkat pejuang pertama yang begitu ikhlas
dan pilihan Tuhan
orang kemudian hanya mendapat
rahmat dan berkat
Kesebelas: Kebenaran itu diberi kemenangan
setelah pengikut-pengikutnya tinggal sedikit
kerana diberi kemenangan secara khawariqul ‘adah
iaitu secara mukjizat atau secara keramat
supaya dapat dilihat oleh semua orang
yang menang itu adalah orang Tuhan
Kedua belas: Setelah diberi kemenangan
kepada orang Tuhan
mereka tidak akan ada hendak membalas dendam
dan menzalim kepada musuh-musuhnya
Ketiga belas: Setelah orang yang menang itu
membawa Tuhan dan kasih sayang dan keadilan
orang ramai pun jatuh hati dan sayang
mereka pun beramai-ramai masuk Islam
kerana terpengaruh
dengan pejuang-pejuang kebenaran
Keempat belas: Akhirnya lahirlah satu kehidupan
yang amat indah, berkasih sayang
bekerjasama, rasa bersama, bertolong bantu
macam satu keluarga bahagia dan harmoni

Hasil perjuangan lahirlah masyarakat atau negara
baldatun thoiyibatun warabbun ghafur
Haraplah diambil perhatian
kalau ada golongan umat Islam
cepat atau sudah mendapat kemenangan
Itu bukan perjalanan para rasul
alaihimussolatuwassalam
Walaupun mereka umat Islam
sudah pasti perjuangan mereka di dalam kebatilan
Tanda tidak benar mereka menang
di dalam suasana ramai
Kemenangan mereka bukan dibacking oleh Tuhan
bukan secara khawariqul ‘adah
seperti berlaku kepada para rasul
alaihimussolatuwassalam
Walaupun menang tidak akan dapat menegakkan
baldatun thoiyibatun warabbun ghafur
Mereka menang adalah secara istidraj
yang dimurkai oleh Tuhan
Setelah mereka berkuasa masyarakat tetap penuh
dengan gejala masyarakat yang tidak sihat

Koreksilah perjuangan
adakah menang secara taqwa
atau secara istidraj?
Apakah kamu mendapat kemenangan
setelah melalui tapisan demi tapisan?
Kamu menang di waktu sedikit atau ramai?
Setelah ada kuasa adakah orang sayang, taat setia
atau taat pura-pura kerana kepentingan?
Sesudah menang adakah kamu dapat menegakkan
masyarakat yang bersih
daripada maksiat dan mungkar
Berlakukah ukhwah, kasih sayang, keselarasan
rasa bersama, bekerjasama
hingga masyarakat penuh bahagia dan harmoni?
Oleh itu kemenangan kamu masih di dalam persoalan
Kemenangan kamu jangan-jangan
di dalam kemurkaan Tuhan
bukan keredhaan Tuhan
Tolong ambil perhatian

Menjelang Maghrib
30 – 08 – 2004

Advertisements

Leave a Reply Please...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s